BUR | Bank Usaha Rakyat

Logo Bur New

Waspada! Mengenal Berbagai Jenis Penipuan di Dunia Perbankan

Waspada! Mengenal Berbagai Jenis Penipuan di Dunia Perbankan

Era digital membawa kemudahan dalam bertransaksi, termasuk melalui layanan perbankan. Namun, di balik kemudahan ini, terdapat celah yang dimanfaatkan para penipu untuk melancarkan aksinya. Penipuan perbankan semakin marak dan beragam, sehingga penting bagi kita untuk mengenal berbagai jenisnya agar terhindar dari kerugian.

Baca Juga: https://bur.co.id/mencoba-fitur-whatsapp-banking/

Jenis-jenis Penipuan Perbankan:

1. Phishing:

Modus penipuan ini dilakukan dengan mengirimkan email, SMS, atau pesan WhatsApp yang seolah-olah berasal dari pihak bank. Pesan tersebut biasanya berisi tautan yang mengarahkan ke situs web palsu yang menyerupai situs web resmi bank. Tujuannya adalah untuk menjebak korban agar memasukkan data pribadi, seperti PIN ATM, kode OTP, atau password akun bank.

2. Skimming:

Dengan memasang alat khusus pada mesin ATM yang dapat menyalin data kartu ATM korban, dan kemudian data tersebut digunakan untuk membuat kartu ATM duplikat dan menguras saldo rekening korban.

3. Carding:

Modus penipuan ini dengan membeli data kartu kredit atau debit curian di internet. Data tersebut kemudian digunakan untuk melakukan transaksi online tanpa sepengetahuan pemilik kartu.

4. Social Engineering:

Penipuan Perbankan ini memanfaatkan kelemahan psikologis korban untuk mendapatkan informasi pribadi atau mengelabui korban agar melakukan transfer uang. Biasanya, penipu akan berpura-pura sebagai pihak bank, menawarkan hadiah, atau memberikan informasi yang menyesatkan.

5. Vishing:

Penipuan ini melalui panggilan telepon yang seolah-olah berasal dari pihak bank. Penipu akan menanyakan data pribadi korban atau meminta korban untuk melakukan transfer uang.

Tips:

  • Jangan pernah memberikan data pribadi kepada siapapun, termasuk melalui email, SMS, WhatsApp, atau telepon.
  • Selalu periksa alamat website sebelum memasukkan data pribadi.
  • Gunakan password yang kuat dan berbeda untuk setiap akun.
  • Aktifkan notifikasi transaksi pada akun bank Anda.
  • Segera hubungi pihak bank jika Anda merasa telah menjadi korban penipuan.
Baca juga :   Menggali Potensi Teknologi Blockchain dalam Industri Perbankan

Lindungi Diri Anda dari Penipuan Perbankan!

Dengan memahami berbagai jenis penipuan perbankan dan tips untuk menghindarinya, Anda dapat melindungi diri dari kerugian finansial.

Link Terkait:

https://money.kompas.com/read/2022/11/23/191500726/waspada-penipuan-perbankan-kenali-ciri-cirinya

Era digital membawa kemudahan dalam bertransaksi, termasuk melalui layanan perbankan. Namun, di balik kemudahan ini, terdapat celah yang dimanfaatkan para penipu untuk melancarkan aksinya. Penipuan perbankan semakin marak dan beragam, sehingga penting bagi kita untuk mengenal berbagai jenisnya agar terhindar dari kerugian.

Baca Juga: https://bur.co.id/mencoba-fitur-whatsapp-banking/

Jenis-jenis Penipuan Perbankan:

1. Phishing:

Modus penipuan ini dilakukan dengan mengirimkan email, SMS, atau pesan WhatsApp yang seolah-olah berasal dari pihak bank. Pesan tersebut biasanya berisi tautan yang mengarahkan ke situs web palsu yang menyerupai situs web resmi bank. Tujuannya adalah untuk menjebak korban agar memasukkan data pribadi, seperti PIN ATM, kode OTP, atau password akun bank.

2. Skimming:

Dengan memasang alat khusus pada mesin ATM yang dapat menyalin data kartu ATM korban, dan kemudian data tersebut digunakan untuk membuat kartu ATM duplikat dan menguras saldo rekening korban.

3. Carding:

Modus penipuan ini dengan membeli data kartu kredit atau debit curian di internet. Data tersebut kemudian digunakan untuk melakukan transaksi online tanpa sepengetahuan pemilik kartu.

4. Social Engineering:

Penipuan Perbankan ini memanfaatkan kelemahan psikologis korban untuk mendapatkan informasi pribadi atau mengelabui korban agar melakukan transfer uang. Biasanya, penipu akan berpura-pura sebagai pihak bank, menawarkan hadiah, atau memberikan informasi yang menyesatkan.

5. Vishing:

Penipuan ini melalui panggilan telepon yang seolah-olah berasal dari pihak bank. Penipu akan menanyakan data pribadi korban atau meminta korban untuk melakukan transfer uang.

Tips:

  • Jangan pernah memberikan data pribadi kepada siapapun, termasuk melalui email, SMS, WhatsApp, atau telepon.
  • Selalu periksa alamat website sebelum memasukkan data pribadi.
  • Gunakan password yang kuat dan berbeda untuk setiap akun.
  • Aktifkan notifikasi transaksi pada akun bank Anda.
  • Segera hubungi pihak bank jika Anda merasa telah menjadi korban penipuan.

Lindungi Diri Anda dari Penipuan Perbankan!

Dengan memahami berbagai jenis penipuan perbankan dan tips untuk menghindarinya, Anda dapat melindungi diri dari kerugian finansial.

Link Terkait:

https://money.kompas.com/read/2022/11/23/191500726/waspada-penipuan-perbankan-kenali-ciri-cirinya

Share:

Tinggalkan Balasan

Related Post